Friday, October 30, 2009

Imbauan Kinabalu

Hanya untuk menikmati dingin nyaman angin gunung...
Kami minta pemandu van berhenti di suatu tempat. Puncaknya kelihatan seperti bercanda igau para kembara. Seketika jelas, seketika bagai tersipu di balik awan.

Angin membawa bau perbukitan yang segar.

Kundasang War Memorial - menikmati seni taman yang indah.

Peperangan hanya mengingatkan tanah rebutan, lambang penguasaan dan kekayaan ratusan tahun dahulu.

Di sini kami menikmati mertabak sayur yang lazat. Wap dari sup panas melenggokkan kebebasannya dari muka mangkuk, menghantar nikmat buat melawan sejuk udara perbukitan. Wah! Kenyang dan puas menikmati sajian makan malam kami.

Berjalan-jalan di pekan Kundasang, teringat saya akan sajak Lim Swee Tin. Saya perturunkan sajaknya di sini.

Sewaktu Melintasi Kundasang

Sewaktu melintasi Kundasang
Matahari melimpahkan sinar mutiaranya
ke atas bukit-bukit, hutan, deretan lalang

dan kebunan kubis

menyentak celaru kehidupan yang kupapah

sekali gus meresapkan rindu
damai dengan warnanya
tak terusik.


Aku telah dihimpit bising peradaban

kasih dan cinta manusia

yang luput

ketika kau tetap abadi menatap alam
menyaksi kejadian serba takjub

sepi namun sentosa
bahagia sekalipun purba.


Kabus menipis di puncak Kinabalu

jalan di bawah berliku
angin dingin mengusap pohon-pohon
longgokan batu dan serpihan tebing
sewaktu melintasi Kundasang mesra dakap
melupakan aku sedetik, pendatang terasing
kali ini akan kuambil lembutmu

untuk melentur keras watakku.


Dewan Masyarakat, Disember 1989
(Sajak ini menerima Hadiah Sastera Malaysia 1988/89)

Dan saya yakin sekali bahawa paparan lanskap Kundasang di hadapan saya sebenarnya masih sama seperti yang terlukis oleh Lim 20 tahun sebelumnya.

Sesudah pendakian kali pertama (Dis 2007) itu, sewaktu membelek-baca antologi Sukma Cemara (terbitan 2006) oleh penyair yang sama, saya temukan sajak Lim yang lain tentang Kundasang. Dan saya ingin berkongsi jua pengalaman itu.

Kundasang, Kaujabat Tanganku

Kaujabat tanganku, Kundasang
dengan deras dan tajam angin gunungmu.

Kundasang, kaujabat tanganku
dengan ayun dan paut bunga di ranting-ranting.

Kaujabat tanganku, Kundasang
dengan lenggang dan alun awanmu.

Kundasang, kaujabat tanganku
dengan rembas angin dan hujan subuhmu.

Aku datang melengkapkan rindu
Kundasang, nanti pulang kudakap mimpiku.



Orkid - teringat tanaman orkid arwah emak yang mendereti pagar.

Puncak yang terlihat dari Kundasang...

Dan melatari rakaman kenangan. Tunggu ... esok kami takluki mu!

Gerak garis jalaran akar membangkit pesona buat pelukis dan penyair!

Trek pendakian telah tersedia. Pada sesetengah bahagian anak-anak tangga dibina untuk pendaki.

Kalau cuaca menyebelahi kita, pendakian sebenarnya tidak begitu sukar. Itulah yang saya fikir....

Selepas kilometer ke lima, kabus menyebar lembap ke wajah. Dingin menyamankan rasa... Pohon-pohon dan batu-batuan diselaputi lumut. Tanah yang semakin kurang kesuburannya membantutkan pertumbuhan pohon-pohon. Dan urat-urat yang berjalinan pada batang pohonan memberi isyarat ketuaannya.

Pemandangannya sangat mengasyikkan.

Ada ketikanya terasa ingin sahaja berlama-lama duduk menikmati pemandangan, tetapi jika berbuat demikian, keletihan akan menewaskan kita.

Untuk mengekalkan ketahanan badan, bergeraklah mengikut kelajuan yang termampu. Dan kekalkan demikian. Jangan mengejar kawan yang lebih terkehadapan, atau menunggu kawan yang tertinggal di belakang.

Kepingan coklat Cadbury berkacang saya kunyah dengan enak!

Gerak saya dan Baizura beriringan. Tidak terkejar Noraini di hadapan atau ahli-ahli lain dalam kumpulan kami yang jauh lebih pantas. Malang sekali, Yan jauh di belakang tercedera otot rupanya. Dan porter membawanya, dengan ditemani rakan baiknya menuruni gunung. Mereka harus bermalam di pondok Layang-layang, sementara kami meneruskan pendakian ke Laban Rata.

Porter kami, Hamiri, sesudah menghantar Yan dan Zizah ke Layang-layang, kembali mendaki ke Laban Rata untuk mendapatkan makanan dan membawanya turun buat Yan dan Zizah. Kemudian mendaki kembali bersama kami. Wah! Bayangkan! Naik turun gunung enteng sahaja buat mereka (guide dan porter).

Hari semakin gelap. Tenaga semakin berkurangan. Tapi harus terus mendaki Ke Laban Rata. Dan mengigil melawan dingin juga kerana jaket beserta head light berada di dalam bag sandang yang sudahpun ditinggalkan oleh porter kami di tempat penginapan di Laban Rata. Dalam kegelapan, panduan pendakian adalah pantulan cahaya bulan ke batu-batu. (memang cahaya bulan indah sekali saat itu. Tapi aduh... saya terlalu letih dan sejuk untuk menikmatinya...)

Saya dan Baizura tiba di Laban Rata agak lewat, jam 7.00 malam. Suhunya 8 darjah celcius. Saya mengigil, letih dan sejuk berbaur. Dingin masih menguasai walaupun sesudah memakai jaket dan sarung tangan.

Sesudah makan dan minum teh panas di Laban Rata, kami mendaki lagi ke pondok penginapan Gunting Lagadan. Kami perlu tidur dan rehat yang cukup untuk meneruskan pendakian pada jam 2 pagi nanti. Malangnya saya sukar tidur, seperti malam sebelumnya juga.

Kami berkumpul kembali pada jam 2 pagi. Guide menanyakan keadaan kami. Dia mengingatkan, bahawa untuk mendaki ke puncak semangat sahaja tidak mencukupi. Perlu benar-benar fit. Hati saya mulai terdetak kerisauan kerana kepala saya sebenarnya berdenyut akibat kurang tidur; sejak malam kami bertolak ke KK dari Sepang, dan di rumah penginapan di Kundasang. Sejurus sebelum mendaki salah seorang ahli kumpulan kami tiba-tiba pitam. Dia juga sudah tiga malam tidak cukup tidur.

Saya ikut mendaki dengan cuak akan keadaan diri. Tidak jauh, saya mengalah. Saya risaukan migraine. Dan Baizura serta Azka, juga ikut berpatah balik ke Gunting Lagadan. Saya berhasrat untuk untuk tidur sekejap. Hati tetap mahu bangun awal untuk melihat suasana matahari naik di Puncak Kinabalu. Hah! Saya rupa-rupanya tidur cukup nyenyak sekali! Matahari sudahpun tinggi waktu saya terkejut jaga! (Di sini jam enam pagi tidak ubahnya jam 8 pagi di semenanjung).

Saya fikir cukuplah percubaan untuk mendaki ini. Saya berpuas hati juga. Saya bukannya jenis orang yang gemarkan kegiatan lasak. Oh! Rupa-rupanya saya asyik terkenangkan puncak yang tidak mampu saya gapai. Demikian juga Noraini, lebih-lebih lagi kerana dia hanya tinggal 200 meter sahaja untuk ke puncak. Dia dinasihatkan untuk tidak meneruskan pendakian kerana tiupan angin terlalu kencang, 120km sejam.

Panggilan Kinabalu rupa-rupanya begitu kuat. Hanya enam bulan kemudian, saya dan Noraini kembali mendaki. Kali ini kami menakluk puncaknya!

3 comments:

gemagong said...

wah cerita ni misti ada sambungan lagi ni....mana sajak kinabalu yang eta karang...keseronokan mendaki gunung kinabalu bila lepas seminggu turun..pasal sakit2 satu badan...

Rositah Ibrahim said...

Sambungan? Tunggu...

aznimatisa said...

Kak Eta~~

Aduhai indahnya pengalaman mu,,tq 4 sharing the memorable moment.